Sunday, November 23, 2008

KL & SG Visit, Oktober 2006

Sewaktu iseng melihat2 foto2 lama, gue jadi pengen tulis cerita perjalanan gue ke Kuala Lumpur dan Singapura waktu liburan Lebaran 2 tahun yang lalu. Waktu itu gue memang sudah lama berencana untuk pulang ke indo selama 6 bulan buat praktikum. Tapi sebelum itu, mumpung memang lagi pada libur Lebaran, Lisa ngajak gue jalan2 ke KL dan SG. Bonyok untungnya berbaik hati memberi kesempatan itu. Apalagi di KL ada adiknya Lisa, dan di SG ada sepupu gue... kita juga udah dianggap "gede" dan bisa "jaga diri" :P... intinya... perjalanan dimulai!


21 Oktober 2006 - day 1 -

Kita berangkat dari Jakarta menuju Kuala Lumpur dengan Lion Air. Pesawatnya lumayan lah... untungnya saat itu belum ada kasus pesawat jatuh.. jadi kita juga gak takut2 amat.

Sampai di KL, kita dijemput Aswin, adiknya Lisa dan setelah itu kita naek taksi ke apartemennya Jeha, temannya Lisa (yang ternyata pacarnya Sanrio, temen SMA kita juga), yang bersedia memberikan tempat buat kita nginep :)

Gue agak lupa apartemen itu ada di daerah mana... berhubung ada tour guide, gue cenderung gak pegang peta atau apapun... :P Eniwei.. setelah taro2 barang, kita ke mall yang ada di dekat situ. Mallnya bentuknya lucu juga... konsepnya seperti piramid dan sphinx. Dalemnya sih gak jauh beda sama mall2 di indo. Dan Lisa pun mulai berburu sepatu..... ^^




Malamnya, kita cabut ke Zouk Club. Sebenernya gue gak tertarik, tapi karena Lisanya kepengen banget, jadi ya udah... ayo2 aja.... waktu itu Aswin juga bawa pasukan... Karena rame2, jadi bisa buka meja juga... lumayan, jadi bisa duduk2....


Malam itu, gue cuman bisa menikmati segelas JD (itu pun udah dicampur cola) dan berbatang2 rokok (gue gak pernah ngerokok lebih banyak daripada malam itu), sambil "menjaga" anak2 lainnya. Intinya sih, ngejagain Lisa yang entah kenapa mabok berat, sekaligus wanti2 Aswin supaya jangan mabok soalnya dia yang nyetir pulang.... sisanya sih bodo amat ^^

Lucu juga sih inget2 si Lisa yang bentar2 buka kaca mobil dan muntah di jalanan besarnya Kuala Lumpur... memang tak terlupakan... :)
22. Oktober 2006 - day 2 -

Hari ini kita ke Genting Highland. Pengennya sih berangkat subuh, tapi kita aja baru pulang dari Zouk jam 3 pagi... akhirnya agak ngaret deh. Perjalanannya memang agak menyeramkan. Gue yang duduk manis di belakang aja serem, gimana yang nyetir ya... ^^ Soalnya hari itu cuaca jelek, berkabut, dan jalanannya 10x lebih menyeramkan daripada Puncak. Bahkan kita banyak melihat mobil kecelakaan di kiri dan kanan.

Genting Highland ternyata seperti sebuat Mall raksasa di atas gunung. Terus terang agak kecewa dengan casinonya yang terlihat seperti Ding Dong... dan kecewa juga karena cuaca yang jelek bikin gue gak bisa menikmati roller coaster di luar...

Eniwei... Mall kali ini memang agak gak biasa... agak mirip sama Mega Mall, karena di dalamnya ada sejenis atraksi Dufan mini, misalnya Bianglala mini, Jet Coaster mini, dsb... Berhubung waktu itu akhir Oktober, thema dekorasinya jadi serba Halloween. Di sana ada satu rumah hantu yang kocak banget. Sebenernya sih buat yang lain menyeramkan, tapi entah kenapa gue di dalam situ malah ketawa2 ngeliat anak2 yang lain ketakutan... apalagi Lisa :)


Kita juga masuk ke Believe it or Not... banyak banget hal menarik di sana... Setidaknya yang kayak gitu lebih menarik buat gue daripada toko sepatu :D

Perjalanan pulangnya jauh lebih menyeramkan daripada waktu berangkat.... gue aja sampai berdoa dalam hati... untungnya sih selamat2 aja tuh....

23. Oktober 2006 - day 3 -

Hari ini kita Mall Hopping. Gue agak lupa kita kemana aja, yang pasti sih kita jalan2 di Bukit Bintang. Tempatnya lumayan enak juga.. Kalo gak salah, kita juga pergi ke tempat yang mirip2 mangdu gitu... Well, intinya sih hari itu kita bener2 cuman jalan2 shopping doang...

Kita juga sempet mampir ke kos-annya Aswin. Agak shock juga sih melihat keadaannya. Kamarnya kecil, tanpa jendela, dan AC di situ harus nyala 24 jam... Bener2 gak sehat ^^

Menjelang sore, kita ke KLCC.. Di situlah 2 menara Petronas yang super tinggi itu berdiri. Keren juga... Kita sampe extra melihat gedung itu 2 kali... di saat masih terang sama ketika malam tiba dan lampu2 dinyalakan.. Sayangnya kita gak sempet naek ke atas.



Mall yang berada di bawahnya juga gede banget. Hari itu kita udah gak balik ke apartemen, dan gak sempet mandi juga... Badan pun udah gerah banget rasanya karena seharian jalan. Untungnya di dalam sana ada satu Toilet khusus yang masuknya bayar sekian Ringgit (lupa), di dalamnya disediain lotion, parfum, dll. Di dalam situ ada ibu2 yang bekerja ngejagain, dan ternyata dia TKI. Sehabis ngobrol2 dan sedikit bersih2 badan, kita cabut ke terminal...

Terminalnya mirip seperti terminal di indo.. memang agak serem, tapi ternyata tidak menyeramkan seperti di indo.. Kita juga udah sempet takut aja Busnya jelek, banyak orang aneh, dsb... Nyebelinnya, kita salah informasi... jadi kita sempet lama menunggu di tempat yang salah.. untung aja gak ditinggal. Busnya ternyata juga bagus, bersih, berAC, dan penumpangnya juga gak nyerem2in..

Dari situ kita melanjutkan perjalanan menuju Singapura melalui jalan darat. Perjalanannya kira2 5 jam... Rencananya sih pengen tidur di Bus aja... tapi malah gak bisa tidur karena ada orang yang bentar2 buang reak di dalam Bus. Haiiissyhhhh.....

24. Oktober 2006 - day 4 -

Subuhnya kita nyampe di Singapura. Imigrasinya memang agak membingungkan, dan kali ini gue juga harus buka peta buat bisa nyampe ke rumah sepupu gue tanpa nyasar. Biar agak ngirit dikit, kita juga gak mao langsung naek taksi dari terminal, tapi naek Bus dulu ke Halte terdekat, baru dari situ naek taksi...

Kocaknya, kita sempet berhenti di rumah yang salah.. Alamatnya memang mirip, dan gue lupa satu detail yang penting. Untung waktu rumah itu lagi gak ada orangnya (soalnya dibell2 gak ada yang keluar), dan setelah nanya orang yang lagi jogging di situ, ternyata kita emang beneran salah alamat. Akhirnya kita harus jalan beberapa gang dengan mata kurang tidur sambil nyeret2 koper...

Sesampai di sana, kita malah gak mao tidur.. soalnya kan sayang waktunya.. Akhirnya kita (gue, Lisa, temennya Lisa -lupa namanya- , dan satu keponakan gue) memutuskan untuk jalan2 ke Sentosa Island.

Sentosa Island memang banyak berubah.. setidaknya jauh berbeda daripada waktu gue ke sana 13 tahun sebelumnya... Banyak yang sudah ditutup dan katanya sih di sana bakal dibangun casino gede.. Setelah bosan, kita dari sana maen2 ke Vivo City.. satu mall baru yang belum lama ini baru jadi...

Setelah itu kita ke Little India... di situ ada toko namanya Mustafa yang menjual barang2 bermerk (biasanya sih jam, kacamata) dengan harga yang agak lebih murah. Tempatnya mirip2 pasar baru.. agak kaget juga.. ternyata di SG ada juga tempat yang kayak begini..

25. Oktober 2006 - day 5 -

Hari itu kita bangun siang... maklum, tepar... Dan gue dapet sms yang tak terduga... Eniwei... hari itu kita bertemu seorang teman lama.. sayang cuacanya jelek, jadi mao gak mao kita masuk dari satu gedung ke gedung lain, dan akhirnya malah nongkrong lama di McD.

Malamnya, ada Photo Session kecil2an. Kita diajak ke satu tempat yang banyak gedung2 cina tuanya... keren banget deh foto2 di situ...

26. Oktober 2006 - day 6 -

Terus terang gue agak lupa kita ngapain aja hari itu.. Seinget gue sih lagi2 mall hopping.. pokoknya sampe muak2 deh ngeliatin mall.. Belanja pun tidak, soalnya duitnya udah super tipis gara2 beli jam tangan di Mustafa.



Malamnya kita diajak makan ama sepupu gue dan keluarganya... Tempatnya lumayan enak, dan dari situ bisa ngeliat pemandangan kota yang keren banget... Lalu kita jalan2 di Riverside Point... sambil Photo Session kecil2an lagi ^^


27. Oktober 2006 - day 7 -

Akhirnya perjalanan kita berakhir, dan kita kembali ke Jakarta....

Vantage Point & 11:14

Vantage Point


Film ini gue tonton di DVD beberapa waktu lalu. Awalnya memang tidak tertarik, tapi ternyata bagus juga... dan entah kenapa mengingatkan gue terhadap 11:14. Yang bikin mirip buat ceritanya, tetapi kemasannya.

Thema film ini memang gak jauh2 dari thema film action belakangan ini : tentang teroris dan penembakan terhadap presiden Amerika Serikat. Cukup klasik sih... tapi lagi2, gue suka film ini karena pembawaan ceritanya.

Judul Jerman film ini adalah "8 Blickwinkel", yang berarti "8 Sudut Pandang"... karena film ini memang dibagi menjadi 8 bagian... Masing2 menceritakan cerita yang sama, hanya saja dari 8 sudut pandang yang berbeda. Yang lebih penting lagi, ceritanya dimulai dari jam yang sama, yaitu jam 12 siang...


11:14


11:14 termasuk salah satu film favorit gue yang sampai detik ini masih berkesan buat gue. Film ini juga terbagi menjadi beberapa bagian, sekilas terlihat seperti ingin menceritakan hal yang berbeda, tapi ternyata ceritanya sebenarnya sebuah satu kesatuan....

Tentang si A yang lagi asik2 nyetir sambil mabuk dan telponan,tiba2 ada mayat jatuh di atas mobilnya
Si B dkk yang menjadi pelaku tabrak lari
Si C yang ngerampok karena butuh uang untuk membiayai pacar dan "anak"nya
Si D yang menemukan mayat yang di"bunuh" anaknya, dan diam2 membuang mayat itu dari atas jembatan
Si E yang punya pacar banyak, gak sengaja membunuh salah satunya, dan kemudian menjadi korban tabrak lari saat menelpon seseorang yang lagi nyetir mobil

Dan klimaks tiap ceritanya terjadi pada jam 11:14....



Benar2 seperti melihat sebuah beberapa lukisan yang berbeda, tapi menceritakan sebuah cerita yang sama.... :)

Winter Hater...

Gue benci winter karena :

# dingin
# kalo mao keluar rumah jadi ribet karena harus pake baju berlapis2
# harus sering2 cek cuaca dan suhu
# kulit jadi super kering
# kena Blasenentz√ľndung
# langit terlihat suram, dan bikin mood suram juga
# jam 8 pagi masih gelap, dan jam 4 sore udah gelap lagi (lagi2 bikin bt)
# bikin susah bangun pagi
# jalanan yang jadi beku bikin gampang terpeleset
# sering terjadi kecelakaan lalulintas
# kereta jadi makin sering telat
# salju yang bikin segala sesuatu jadi menyebalkan
# bikin males keluar rumah
# bikin makan jadi banyak dan laper terus2an
# bikin pengen tidur terus dan malas ngapa2in, apalagi olahraga
# jadi ada biaya extra karena harus nyalain heater
# sering sakit kepala ketika menghadapi perubahan dari dingin ke hangat (misalnya dari luar masuk ke dalam gedung yang hangat)


Herannya, kenapa dulu gue sempet pengen hidup di negara 4 musim ya?

Saturday, November 22, 2008

Home Sweet Home

Sudah hampir 2 bulan gue tinggal di apartemen baru ini. Bisa dibilang sudah lumayan beradaptasi lagi... Kalo dipikir2, apartemen ini merupakan tempat tinggal ke-8 gue selama gue hidup.


1. Gading Elok (Kelapa Gading - Jakarta)

Rumah mungil Jl. Gading Elok Utara ini merupakan tempat tinggal gue selama 16 tahun.. Benar2 rumah yang gak akan gue lupakan karena gue lahir dan besar di sana. Rumah ini memiliki 3 kamar; 1 kamar utama (beserta kamar mandi) tempat bokap nyokap tidur dan 2 kamar tidur anak. Dulu gue dan kakak gue tidur di satu kamar, dan kamar yang satu lagi jadi kamar tamu.. Tapi sejak masuk SD, kita punya kamar2 masing2.

Kamar gue berukuran 3x3m dengan 1 jendela menghadap ke ruang cuci. Karena tidak menerima sinar matahari langsung yang intensif ditambah AC yang dingin, kamar ini menjadi kamar favorit buat tidur siang :P Bahkan teman2 yang suka datang ke rumah kadang jadi ikutan ketiduran juga... ^^

Sayangnya, orang yang tinggal di ini setelah kita merenovasi habis2an rumah ini... jadi tiap kali gue iseng mampir lagi ke sana, gue cuman bisa menatap sedih perubahan2 yang ada....

2. Villa Gading Indah (Kelapa Gading - Jakarta)

Di bulan Desember 1999 kita pindah rumah. Waktu itu gue masih kelas 1 SMU, dan kakak gue udah berangkat ke Jerman. Rumah baru ini masih di Kelapa Gading, jadi gue cuman harus beradaptasi dengan kamar yang baru saja. Rumah kali ini jauh lebih besar daripada rumah yang pertama, bisa dibilang rumah ini merupakan rumah impian bokap n nyokap gue karena sebagian besar designnya mereka sendiri yang menentukan..

Kamar baru gue berukuran 4x5m.. jauh lebih besar daripada kamar yang dulu.. dan yang pasti... kali ini gue punya kamar mandi sendiri... jadi cukup praktis dan gak harus berebutan kamar mandi lagi... Kamar ini punya 3 jendela besar menghadap halaman belakang.. berhubung di halaman belakang ada kolam ikan yang ada sistem "air terjun mini"nya... Jadi kalo lagi bosen dengerin musik, bisa denger bunyi percikan air dari sana...

Tiap kali gue pulang indo, gue masih tetap bisa menikmati kamar kesayangan gue ini (Setidaknya gue masih berasa "pulang ke rumah", dibandingkan kakak gue yang gak pernah merasa benar2 tinggal di situ).. Nyokap pun berusaha untuk tidak merubah apa2. Jadi terakhir kali gue pulang, keadaan kamar ini tetap sama seperti sewaktu gue tinggalin 6 tahun yang lalu... Tapi beberapa bulan yang lalu nyokap kedatangan beberapa "tamu agung", dan terpaksa merubah kamar gue agar bisa ditiduri beberapa orang orang... *sigh*

3. HaDiKo (Karlsruhe)

Hadiko merupakan singkatan dari Hans Dickmann Kolleg, sebuah asrama tempat tinggal mahasiswa yang terdiri dari 5 gedung K1 sampai K5. Gue tinggal di kamar mungil di gedung K2 lantai 3. Kamarnya berukuran sekitar 2,5x3m, punya 1 tempat tidur, 1 meja belajar + lampunya, 1 rak buku, 1 lemari baju, dan 1 wastafel kecil. Kamar mandi, WC, dan dapur dipakai bersama 12 mahasiswa lainnya.

Waktu tinggal di situ, kebetulan memang lagi di tengah liburan summer di saat tetangga2 lagi pada pulang kampung. Jadi gue cuman kenal 2-3 orang yang saat itu gak pulang dan untungnya mereka lumayan bisa bahasa inggris.. Ada banyak anak indo yang tinggal di Hadiko. Bahkan sepupu gue tinggal 1 lantai di bawah.. jadi gue gak kayak anak ayam yang panik di tempat baru :P

Sayangnya gue cuman bisa tinggal di sana selama 2 bulan...

4. JS2 (masih di Karlsruhe)

JS2 (singkatan dari Josef-Schoferstr. 2) adalah sebuah dormitory yang baru jadi di tahun 2002. Bisa dibilang, gue lah orang yang pertama menempati kamar 412 di situ. Kamar ini berada di lantai 4 (lumayan...olah raga^^) , luasnya sekitar 25qm, punya kamar mandi dan dapur sendiri, plus ada balkonnya :)

JS2 memang agak jauh dari pusat kota.. dan kalo pulang malem memang agak serem karena jalanan dari Halte ke pintu masuknya memang gelap... cukup membuat jantung deg2an ngebayangin yang ngga2. Apalagi halte tramnya penuh dengan graffiti... huhuhu...

Gue tinggal di sana selama 2 tahun... walaupun Hausmeisternya super rese, tapi kamar ini sangat berkesan dan banyak kenangannya juga...

5. Schwalbacherstr. (Gallusviertel, Frankfurt am Main)

Keputusan gue untuk pindah jurusan memang banyak membuat perubahan dalam hidup gue.. salah satunya meninggalkan Karlsruhe. Selama summer 2004, gue pontang-panting mencari kamar baru di Darmstadt dan Frankfurt. Dan setelah desperate karena gak dapet2, Manuel yang baik menerima gue untuk tinggal di kamar kosong di apartemennya.

Gedungnya memang tua dan daerahnya juga agak serem.. tapi kamarnya lumayan nyaman lah.. Berukurang sekitar 16qm dan langit2nya tinggi. Sayangnya kamar mandinya super kecil dan wcnya terpisah. Dindingnya juga tipis, jadi kalau Manuel lagi XXX sama ceweknya.. gue cuman bisa pura2 gak denger... ^^

Sayangnya, gue cuman bisa tinggal di sana selama 2 bulan saja...

6. Feldbergstr. (Darmstadt)

Setelah pencarian yang panjang, akhirnya dapet juga sebuah kamar berukuran 16qm di Darmstadt... dan asiknya lagi cuman 10 menit jalan kaki sampai kampus... Hanya saja, harganya selangit! Kali ini gue ngeshare sama Rafii, orang dari Marokko. Pusing emang dapet mitbewohner yang satu ini... dan akhirnya gue gak betah dan bawaannya malah "pulang" ke Fulda. Dan kamar ini pun hanya menjadi tempat gue buat naro barang doang... :(

7. Heinrichstr. (Fulda)

Ok, gue mengakui bahwa keputusan untuk pindah ke Fulda memang agak gila. Karena Fulda memang terletak di ujung dunia, dan gue membutuhkan waktu 2 jam untuk berangkat ke kampus... Untungnya masih masuk di semesterticket...

Waktu itu Ody memang pengen keluar dari dormnya dan gue juga udah gak tahan tinggal di Feldbergstr. karena berbagai macam alasan... sebenernya sih rencana awal sih nyari apartemen kecil buat Ody dan gue taruh mebel2 gue di sana dan gue sendiri bisa cari dorm di deket kampus yang udah möbliert.

Tapi mungkin memang sudah takdirnya kita menemukan apartemen yang satu ini. Letaknya di tengah kota, di dekat stasiun.. benar2 pas buat gue yang bakal bolak-balik naek kereta. Apartemennya berada di lantai 5 di sebuah gedung tahun 1885 (untungnya gak angker), luasnya sekitar 120qm.. punya 6 kamar, 1 dapur, 1 kamar mandi besar, 1 wc tamu extra, dan 1 ruang cuci baju... dan itu semua dengan harga sewa yang amat sangat murah...!

Gue masih inget banget gimana senengnya waktu pindah ke apartemen itu... Apalagi pemandangan dari jendela dapurnya keren banget... Walaupun gedung tua dan agak susah menghangatkan ruangan2nya, tapi tinggal di situ memang nyaman banget... mungkin karena kali ini nge-sharenya bareng pacar sendiri kali ya :)

Eniwei.. 2,5 tahun tinggal apartemen ini juga banyak kenangannya karena di sana jadi tempat ngumpulnya anak2 Fulda. Kalo kedatengan anak2 indo dari luar kota, nginepnya pasti di kita...

Makanya, keputusan mendadak buat meninggalkan Fulda dan apartemen ini memang cukup berat buat gue pribadi. Tapi mao gimana lagi?

8. Waldschulstr. (Griesheim, Frankfurt am Main)

Tentang apartemen ini udah pernah gue ceritain di posting yang lalu. Yah... sejauh ini, gue cukup puas sih... Ngebersihinnya jauh lebih gampang karena apartemennya memang jauh lebih kecil. Tapi karena kita tinggal di perempatan (walau perempatan kecil doang), debunya memang agak gila2an.

Tentang Waldschulstr. memang belum banyak yang bisa dikenang, bahkan kita masih harus banyak menghias apartemen mungil ini supaya lebih nyaman lagi... Masih harus pasang gorden dan mempermanis ruangan.. (gue sampe udah diwanti2 Ody supaya jangan beli pajangan yang aneh2 yang bikin penuh kamar ^^)

Friday, November 21, 2008

spoiler 7 seeds 13


Sebenernya manganya udah dibeli beberapa bulan yang lalu.. tapi gak kesampean melulu buat nulis spoilernya..

So....
Volume ini diawali dengan keputusan Team Musim Panas B untuk memulai perjalanan demi membantu Arashi mencari Hana.

Lalu alur ceritanya kembali beralih ke Team Musim Panas A dimana Madonna merasa frustasi dengan keadaan alam di masa depan yang jauh berbeda dengan apa yang ia pelajari dulu. Dan tiba2 ia menemukan Nobita (dari Team Musim Gugur) dalam keadaan sekarat di tengah rawa. Tanpa memberitahu ke seluruh team-nya, Madonna menolong Nobita dan menyembunyikan ke tempat yang aman, setelah itu meminta Ban untuk mengobatinya. Dan diam2 Nobita dijadikan kelinci percobaan oleh Madonna untuk ngetes tanaman yang ia pilih beracun atau tidak.

Tapi tidak lama kemudian keberadaan Nobita ketahuan oleh Ango (dan tentu saja seluruh anggota teamnya). Ango pun shock melihat Nobita yang begitu mirip dengan Shigeru ketika masih kecil... dan seketika itu juga menyadari bahwa itu bukan Shigeru dan tanpa alasan memaksa Nobita untuk memanjat tebing... dan... kebayang kan reaksi anak kecil yang gak tau apa2 tiba2 dipaksa manjat tebing tanpa alat pengaman atau bantuan? Melihat reaksi itu, Ango merasa marah dan kecewa.. intinya ia tidak terima kenapa Nobita yang lemah terpilih sedangkan Shigeru tidak?

Di saat yang sama, Hana beserta Team Musim Gugur melanjutkan perjalanan bersama untuk kembali ke Team Musim Semi. Tapi ternyata desa yang Team Musim Semi bangun waktu itu sudah hancur dan tidak ada seorang pun di sana...

Nobita tetap dirawat oleh mereka sampai keadaannya pulih kembali, dan suatu malam Nobita tidak sengaja mendengar argumentasi antara Madonna dan Ban (Ban sebagai "dokter" tentu saja tidak terima maksud buruk Madonna terhadap Nobita). Menyadari dirinya dalam keadaan bahaya, Nobita pun lari tapi segera ketahuan dan tertangkap kembali. Untungnya sebelum tertangkap ia sempat bertemu dengan salah satu anjingnya Aramaki dan memintanya untuk menyampaikan pesan melalui sehelai daun.

Pesan itu tersampaikan dan membuat Hana beserta yang lainnya mencari Nobita dan shock (bahkan Ran pun shock) ketika melihat Nobita menjadi umpan berburu Team Musim Panas A.

Dan konfrontasi antara Hana dkk dan Team Musim Panas A kembali terjadi.... (gue tulis point2 pentingnya aja yah.. )

#Hana diam2 masuk ke desa Team Musim Panas A untuk menyelamatkan Nobita dan Aramaki membuat keributan di tempat lain untuk mengalihkan perhatian....
# Tapi Hana ketahuan oleh Ango dan Ryou... dan menjadi tawanan juga...
# Koruri yang tidak tahu apa2 karena terbang terus, bertemu dengan Haru yang sedang bermain musik..
# Koruri tertangkap oleh Team Musim Gugur
# Trauma Gengorou yang muncul kembali ketika melihat Fubuki dan Mitsuru...
# Aramaki juga tertangkap
# Serangan kawanan kelelawar putih yang mengganggu konflik diantara mereka...
# Team Musim Gugur juga diserang oleh kelelawar putih dan membuat mereka luka parah..
# Koruri dilepaskan oleh Haru dan pergi kembali ke teman2 Teamnya untuk meminta bantuan..

So... pertanyaan berikutnya....
apakah akan ada damai diantara kedua team tersebut?